Update Today

Jatuh Cinta Pertama Chapster.6

Setelah kegiatan MOS resmi ditutup, hari senin berikutnya ane mulai belajar sebagai kelas sepuluh SMA. Ane cukup antusias karena udah pake seragam SMA yang celananya panjang. Ane merasa jadi dewasa Gan/Sis.

Pagi hari sekitar jam enam pagi, ane udah naek angkot menuju sekolah. Ketika turun di deket sekolah, ane ketemu sama Lita. Dia manggil ane dari kejauhan.

Lita adalah temen sekelas ane dari kelas satu SMP, berarti sekarang ane udah tahun ke empat sekelas dengannya. Dia cukup deket sama ane karena kita sering dalam satu kelompok belajar.

“Pagi Do!”

“Pagi Lita”

“Cie… gimana nih kelanjutan kamu sama Teh Mitha?”

“Hadeuuh! Pagi-pagi udah nanya gak jelas”

“Ya jelas lah Do… kamu kan udah nembak dia minggu kemaren, terus dia ngegantung jawabannya, tapi temen-temen bilang pas di tempat camping, kamu katanya ditolak”

“Emang bener Lit, aku ditolak sama Mitha… alasannya dia pengen fokus belajar”

“Hmmm… tapi masalahnya Do, kenapa Teh Mitha bilang sama aku, kalo dia butuh kamu”

“Apaaaaah!!! Dia bilang gitu? Kapan Lit?” Ane kaget.

“Pas mau pulang Do… aku kan cukup deket sama dia… dia bilang ke aku kalo kamu bisa bantu dia dalam belajar… aku gak tau maksudnya apa”

“Aku kagak ngarti Lit”

“Apa kamu seneng?”

“Aduh bingung lah… antara senang dan enggak”

“Alah! Kamu mah meni gitu ah”

Tak terasa, kita tiba di kelas. Ane duduk sebangku sama Erga. Ane berada di depan Donnie yang duduk sama Andre. Sebelum upacara, Donnie sangat menggebu-gebu ngomongin Mitha. Dia pasang target dalam semester ini, dirinya akan mendapat respon dari Mitha untuk menjadi pacarnya.

Ane cuman bisa tepok jidat denger omongan Donnie. Usaha dia buat dapetin Mitha udah tertutup. Cewek itu udah jadi milik ane. Pengen deh ngomong gitu sama dia.

Ketika upacara, ane liat Mitha berada di baris terdepan di antara siswa sekelasnya. Di akhir upacara, dia dipanggil oleh Kepsek ke depan untuk menerima penghargaan sebagai juara kedua olimpiade sains tingkat provinsi. Dia kemudian dapet sebuah bingkisan dan trophy. Tentunya semua siswa bertepuk tangan untuknya tak terkecuali ane. Ane bangga bisa macarin cewek super pinter, super cantik dan terkenal di sekolahan. Walaupun cuman backstreet.

Meskipun kita udah resmi pacaran, tapi ane dan Mitha sulit banget buat sekadar bertegur sapa. Mitha selalu berpaling kalo lagi papasan sama ane. Dia seakan-akan gak kenal. Mungkin dia lakukan itu karena dia gak mau rahasianya terbongkar.

Di luar sekolah pun ane tak bisa nemuin dia. Ane gak tau rumahnya dimana dan ane gak punya hape. Waktu itu, ane satu-satunya siswa di kelas yang gak punya hape. Padahal orang tua ane sebenernya sangat mampu buat beliin ane hape, bahkan hape kamera. Tapi ya begitulah mereka, super pelit.

Sebulan berlalu gitu aja. Ane sampe sekarang masih belum bisa ketemuan sama Mitha, bahkan cuma sekadar ngobrol sekalipun. Duh ternyata pacaran backstreet kayak gini cukup menyiksa ane.

Ane kemudian berusaha untuk ketemu Mitha. Ane nyemperin dia di kantor sekretariat Osis. Namun, ane langsung diusir sama senior-senior kelas dua belas karena ane bukan anggota Osis.

Suwe banget dah Gan/Sis. Ane berharap bisa ketemu Mitha dalam waktu dekat ini. Suatu hari harapan ane dikabulkan Tuhan. Ane waktu itu lagi kerja kelompok di kelas setelah pulang sekolah. Ane masuk kelompok sama Lita dan gengnya. Apesnya, karena ane satu-satunya cowok di kelompok itu, ane ditugasin nyari referensi di perpustakaan sekolah.

Awalnya ane kesel disuruh pergi ke perpus, tapi ketika masuk ke sana, ane liat ada cewek yang selama ini ane rindukan. Dia lagi duduk di kursi sambil baca buku. Ane dengan spontan langsung nyamperin dia sambil nepokin punggungnya.

“Anjing!!! Dodo ihh!! Ngagetin aja!” bentak Mitha.

“Aku kangen banget sama kamu Mit!” balas ane sambil memegang tangannya. Seketika, Mitha langsung membantingnya.

“Sssssstt!! Dodo!! Inget perjanjian kita?” bisik Mitha.

“Oh iya… maaf maaf Teh… hehehe… boleh aku duduk disebelahmu?”

“Boleh… sok aja”

Ane duduk di sebelah Mitha. Jantung ane mendadak deg-degan saat itu karena Mitha sama sekali gak nengok lagi ke arah ane. Dia lanjut baca buku.

“Teh… sebenernya aku kesini… ”

“Sssssst!! Ini perpus, jangan berisik!!”

Geblek! Dia kok lebay banget sih? Padahal di perpustakaan itu cuman ada ane, Mitha dan Pak Arif sebagai penjaga perpustakaan, tapi kenapa mesti gak boleh ngeluarin suara?

Yaudah, ane akhirnya cuman diem di sana. Ane mulai memasuki tahap melamun. Tak lama, Mitha ngasih ane secarik kertas. Ane liat kertas itu, ternyata ada tulisannya.

‘Kamu mau apa kesini?’

Ane mau ngejawab pertanyaan Mitha, tapi belum juga ane ngomong, dia langsung nunjuk ke kertas. Dia pengen ane ngejawabnya lewat tulisan.

‘Aku mau nyari buku buat tugas bahasa Indonesia’

Ane ngasih kertas itu kembali kepada Mitha. Ia kemudian menulis lagi di kertas yang sama, lalu ngebalikin ke ane.

‘Buku apa? Barangkali aku bisa bantu’

‘Kita disuruh nulis makalah tentang unsur intrinsik dan ekstrinsik novel’

‘Berapa buku yang kamu butuh?’

’10’

Mitha kemudian megang tangan ane, lalu mengajak ane berjalan menuju barisan rak buku. Mitha langsung milihin buku novel yang ane minta. Ane cuman planga plongo ketika dia ngasih satu-persatu buku novel. Setelah sepuluh buku novel yang tebel-tebel numpuk di tangan ane, kita kembali ke meja.

Suasana kembali seperti semula. Ane jadi bingung mau ngapain. Ane liat Mitha kembali membaca buku. Yaudah deh ane juga ikutan baca novel yang udah dipilihin Mitha.

Baru juga empat halaman ane baca novel, mata ane mulai sepet. Rasa kantuk tiba-tiba menyerang. Ane sampe nguap berkali-kali. Akan tetapi secara tiba-tiba, Mitha ngasih ane secarik kertas kembali. Pas ane baca ternyata tulisannya bikin ane mendadak semangat dan gak ngantuk.

‘Aku kangen sama kamu Do’

Begitulah isi tulisan Mitha yang barusan ane terima. Tentunya hal itu bikin ane super seneng. Ane langsung lempar senyum selebar mungkin sama Mitha. Lega rasanya tau apa yang dirasakan Mitha.

Ane secara perlahan menggenggam tangannya di kolong meja. Tampak muka Mitha memerah. Kita ngabisin waktu di sana sambil baca buku. Kita gak saling bicara, tapi tangan kita tak lepas sedetikpun.

Sekitar jam empat sore, Pak Arif sebagai penjaga perpustakaan dateng nyamperin kita. Dia bilang mau pulang katena udah sore sambil ngusir kita secara halus.

Akhirnya kita nurutin Pak Arif. Ane meminjam sepuluh buku novel ke perpustakaan buat bikin tugas. Suasana sekolah di sore hari udah sepi banget. Jadinya kita bisa jalan bareng tanpa harus takut ketahuan.

“Do… kamu itu meni susah dihubungin sih! Aku sebenernya pengen ketemu kamu dari lama, nomer hape kamu berapa?”

“Sorry Mit, aku gak punya hape”

“Apaaaaaah!! Hari gini gak punya hape? Aduh Do! Aku aja orang miskin bisa punya hape, ya walaupun bukan hape kamera sih, tapi bisa buat komunikasi”

“Ya gimana atuh, orang tuaku pelitnya minta ampun… aku sebenernya udah minta dibeliin hape, tapi ya gitu… alasannya takut ganggu pelajaran”

“Ganggu gimana? Justru bisa bantu kamu komunikasi sama temen-temen tentang pelajaran”

“Ya tetep susah Mit, lagian aturan di sekolah ini kan ketat, gak boleh bawa hape ke sekolah!”

“Asal jangan ketahuan aja atuh Do, lagian aku mah gak pernah maenin hape pas jam pelajaran”

“Hmmm… iya juga”

Tak terasa kita udah jalan cukup lama. Kita nyampe di halte angkot. Mitha ngajak ane duduk di sana sambil lanjut ngebacot.

“Mit, hape kamu berapa sih harganya?”

“Murah kok Do, cuma 388 ribu, kartunya CDMA… jadi cukup murah pulsanya”

“Aku pengen euy, kalo yang ada kameranya berapaan ya?”

“Kalo hape gitu mah mahal banget atuh Do! Yang paling murah aja sekitar 1,5 juta… kalo yang bagus bisa diatas 2,5 juta… kamu mau beli hape kamera?”

“Njiir!! Mahal banget ya… pantesan Emak ku gak mau beliin”

“Yaudah… kamu beli hape kayak punyaku aja Do, murah terus ringtone nya juga udah polifonik lho”

“Okeh deh, aku mau nabung buat beli hape… nyisihin uang jajanku”

“Nah gitu dong! Nanti kita bisa telpon telponan hehe”

Lagi asik asiknya ngobrol, eh tiba-tiba kedengeran bunyi konser keroncong dari dalam perut Mitha. Dia langsung megangin perutnya sambil tersipu malu.

“Kamu belum makan Mit?”

“Hehehe… belum Do, dari pagi cuman sarapan bala-bala”

“Aduuh kasihan banget sih pacarku, saking fokus belajar sampe lupa makan hehe”

“Iiiih!! Malah ngeledek”

“Haha… yaudah deh, mau aku traktir baso?”

“Widih!! Mau pisan atuh Do! Kita ke Mang Asep yuk!!”

“Apaan Mang Asep! Kita ke Mulangsari aja yuk!!”

“Njiiir!!! Kamu ngajak aku kesana? Kamu punya duit sekarang?”

“Ya nabung lah Mit, aku… aku pengen neraktir kamu di sana, soalnya pas pulang camping, aku ngerasa malu hehe”

“Alhamdulillah, yaudah hayu yuk!! Aku udah lapar pisan”

Kita terus naik angkot menuju Pengkolan buat makan baso Mulangsari. Di Garut City banyak banget tempat baso yang super enak. Mulai dari baso gerobak sampe kios. Mulai dari yang harganya 5.000/porsi sampe 40.000/porsi, ada di kota ini. Harga baso di Mulangsari termasuk menengah lah Gan/Sis, jadi ane bisa neraktir Mitha.

Akan tetapi, pas waktu kita nyampe di sana. Mitha malah pesen baso porsi jumbo. Ane pun terhenyak seketika dan mendadak berkeringat dingin. Ane liat dompet, isinya cuman duit selembar dengan nominal 20.000. Duit segitu, cuman bisa bayarin makan Mitha. Ane pun terpaksa gak pesen apa apa.

“Kok kamu gak pesen Do?”

“Aku masih kenyang Mit”

“Emang kamu udah makan?”

“Tadi makan gehu pas isitirahat… hehehe”

Aduh, sebenernya ane juga lapar banget Gan/Sis, dari pagi belum makan. Tapi demi ayang, ane rela tahan lapar. Tak lama baso yang dipesan dateng. Tanpa banyak basa basi, Mitha langsung melahap baso itu dengan buas. Dia bener-bener kelaparan nih Gan/Sis. Ane cuman bisa liat dia sambil nelen ludah.

“Basonya enak banget Do!”

“Wih mantap atuh”

Mitha mulai kasihan liat ane, dia lalu nawarin porsinya buat ane. Tapi ane nolak karena gengsi. Mitha kemudian ngambil sesendok mie, lalu nyuapin ane.

“Gimana? Enak?”

“Enak Mit”

“Kamu gak usah pura-pura kenyang Do, aku tau kamu juga laper”

“Hehe… iya Mit, tapi uangku gak cukup buat beli dua porsi”

“Yaudah… semangkok berdua aja yuk”

“Tapi kamu gak kenyang atuh”

“Lebih baik aku gak kenyang daripada liat kamu kelaparan”

“Duh so sweet banget haha”

Akhirnya kita saling menyuapi makan baso. Kita ketawa bahagia ketika setiap satu suapan masuk ke mulut. Abang-abang pelayan kios baso pun jadi baper liat ke-UwU an kita Gan/Sis.

Setelah beres makan, kita pun pulang ke rumah masing-masing. Kita berpisah di alun-alun karena jurusan angkot yang kita naikin berbeda. Dia pulang duluan sedangkan ane harus menunggu dulu. Karena duit ane bener-bener udah abis, jadi ane nunggu angkot yang disopirin sama temen ane. Maksudnya biar dapet tumpangan gratisan.

0 Komentar

Ayo berikan komentar terbaik dan sopan disini dan raih hadiah jutaan rupiah! Info Program Hadiah lebih lanjut silahkan tekan " Informasi " Pada Navbar atas!

Lebih mudah tanpa iklan berlangganan fitur One Premier! Akses tanpa batas , Fitur banyak tanpa iklan. Langganan Sekarang. Klik DISINI
© Copyright 2023 - CMD Group Indonesia.Ltd