Update Today

Jatuh Cinta Pertama Chapster.7

Ciuman pertama adalah hal paling indah dalam berhubungan cinta. Semua orang pasti setuju kalo ciuman itu adalah bentuk penyaluran kasih sayang antara dua insan yang mabuk cinta, sampe-sampe grup band Purple pun bikin lagu yang judulnya ‘Ciuman Pertama’.

Ane juga akhirnya merasakan bagaimana indahnya ciuman pertama sama cewek. Akan tetapi sayangnya bukan sama Mitha yang ciuman sama ane, tapi Lita.

Lita adalah temen sekelas ane semenjak kelas 1 SMP sampe sekarang. Ane ngelakuin hal itu sama Lita bukan karena cinta atau sayang sama dia, tapi sekadar memenuhi rasa penasaran setelah nonton adegan ciuman di film.​

Nurlita Ramadani(Lita) 18 Tahun​

Lho kok bisa ane ciuman sama Lita? Kenapa bukan sama Mitha yang jelas-jelas berstatus pacar? Semua ini gara-gara ane terjebak dilema Gan/Sis.

Semenjak saat itu, ane selalu nemuin Mitha di perpustakaan setiap jam pulang sekolah. Di sana adalah tempat paling cocok buat ane nemuin dia. Suasana yang sepi membuat kita nyaman berduaan sambil belajar.

Mitha adalah cewek cerdas dan rajin belajar, maka ane pun terbawa arus sama dia. Ane jadi ikutan rajin belajar. Padahal ane sebelumnya paling males buat baca buku.

Saking seringnya kita berduaan di perpustakaan, temen-temen sekelas ane mulai curiga. Sampe suatu hari salah satu temen ane berusaha ngepoin, dia adalah Lita.

Terkadang penjaga perpustakaan suka pulang lebih cepat. Dia selalu nitipin kunci perpustakaan sama Mitha ketika pulang. Tentunya hal itu memberi keuntungan buat kita. Begitu Mitha nerima kunci, ia langsung mengunci ruang perpustakaan dan ngajak ane romantis-romantisan.

Kita pelukan, saling bercanda dan ngobrolin rencana masa depan kita masing-masing. Dia narik tangan ane menyusuri lorong-lorong rak buku sampe berakhir di pojok ruangan. Ia menyuruh ane duduk, lalu ia duduk di atas pangkuan ane.

“Do… aku baru tau kalo pacaran itu seru ya”

“Sama Mit, aku sering deg-degan kalo bareng sama kamu… rasanya tuh kangen terus”

“Ihhh… kamu mah gitu ah! Yaudah peluk aku dong!”

“Dengan senang hati”

Ane melukin dia sambil membenamkan wajah diantara dua gunung kembarnya yang sangat besar dan empuk kayak squishy. Aroma tubuhya yang wangi membuat ane mabuk kepayang. Mitha mencium jidat ane.

“Kamu gak takut prestasi kamu berantakan karena pacaran, Mit?”

“Ya takut sih Do, tapi gak apa-apa kali kita kayak gini”

“Iya Mit… kalo diingat waktu kita sehari-hari cuman habis buat belajar”

“Apalagi aku… setelah UTS aku mau pergi ke Jakarta buat ikutan olimpiade sains tingkat nasional”

“Widihh!! Mantap… pusingnya pasti gak ketulungan tuh!!”

“Demi aku bisa kuliah gratis Do… aku lakuin semua itu, makanya aku seneng pacaran sama kamu, karena bikin aku termotivasi”

“Emang kelebihan aku sama cowok lain yang kamu tolak apa sih?”

“Kelebihan kamu sama cowok lain adalah kamu gak punya kelebihan Do”

“Anjiiiir!!”

“Tapi aku suka sama cowok yang gak punya kelebihan, mereka gak sombong, gak sok tau, gak sok paling bener dan gak sok pinter”

“Aku sok pinter kok Mit, nilaiku selalu bagus”

“Itu mah bukan sok pinter tauuuu! Kamu emang pinter beneran… tapi ya dibanding aku mah, kamu masih bodo hahaha”

“Biarin bodo juga, yang penting aku punya pacar cewek paling pinter di sekolah”

“Bukan cuman di sekolah Do! Tapi di Jawa Barat juga”

“Eh iya… hehehe… semoga kamu jadi paling pinter se Indonesia”

“Amiiiin”

Momen itu merupakan momen paling romantis di antara kita semenjak pacaran, namun ada seseorang yang merekam kejadian itu tanpa sepengetahuan ane. Orang yang merekam momen itu adalah Lita.

Keesokan harinya, ane ketemu sama dia pagi-pagi di gerbang sekolah. Dia mandang ane dengan penuh kecurigaan. Ane pun dibikin heran sama dia.

“Hey… kenapa muka kamu sinis banget sih?” protes Ane.

“Akhirnya aku tau belang kamu ya Do!” balas Lita.

“Belang apa? Emang kulitku belang?”

“Bukan itu gobl*k!”

“Lho kok kamu ngegas?”

“Ayo ikut aku sekarang!”

“Mau apa?”

“Aku pengen liatin sesuatu sama kamu”

Dia ngajak ane ke tempat sepi di deket gudang sekolah. Ane jadi deg-degan dan penasaran sama apa yang mau dia tunjukin. setibanya di belakang gudang, dia nyuruh ane duduk di kursi kayu yang ada di sana.

“Aku mau tanya sama kamu! Hubungan kamu sama Mitha tuh apa?”

“Hubungan? Ya gak ada apa-apa lah! Temenan aja kagak”

“Bo’ong!!”

“Astagfirulloh!! Kamu liat sendiri kan aku gak pernah ketemu sama dia semenjak pulang camping! Aku bahkan gak liat dia”

Lita kemudian ngeluarin hape kameranya dari tas sekolah. Dia liatin foto-foto ane yang masuk ke dalam perpustakaan.

“Liat ini, kamu ngapain tiap hari ke perpus?”

“Yaelah Lit… belajar lah! Aku ngerjain PR disana”

Lita kemudian nunjukin foto ane di dalem perpustakaan yang duduk sebelahan sama Mitha. Jantung ane semakin deg-degan dan berasa mau copot.

“Mau belajar atau pacaran?”

“Ya kebetulan aja Mitha ada di sana Lit”

“Kok duduknya harus deketan, terus liat tuh tangan kalian saling pegangan”

“Kamu kenapa sih Lit? Pake foto-fotoin aku?”

“Kok kamu sekarang marah sih!! Ayo ngaku deh”

“Aku gak ada apa-apa”

Lita akhirnya nunjukin video kontroversial yang isinya memperlihatkan adegan ketika ane bermesraan sama Mitha. Tampak Mitha duduk di pangkuan ane sambil melukin tubuh ane. Dia juga ngerekam ketika Mitha nyium jidat ane. Sial! bagaimana caranya dia bisa rekam ane? Bisa-bisa video itu bakalan jadi skandal yang merusak citra Mitha dan menggagalkan impiannya untuk bisa kuliah gratis.

“Maksud kamu apa ginian sama Mitha, Do?”

“Oke deh… aku ngaku kalo selama ini kita pacaran”

“Hahahaha… udah kuduga! Jadi selama ini kalian sembunyi-sembunyi… kamu kok gitu sih Do? Kenapa kamu maksa buat pacaran sama Mitha, kamu gak kasihan sama dia?”

“Tunggu… maksud kamu apa ngomong kayak gitu? Hak asasi dong aku mau pacaran sama siapa, kamu gak berhak atur-atur”

“Do, perbuatanmu bisa ngancurin masa depan Mitha, dia bakalan gak fokus sama belajar”

“Tau apa kamu sama Mitha huh!!”

“Aku temen dia Do!! Aku yang ngasih tau dia kalo kamu cuma pura-pura males pas lagi kegiatan MOS!! Plis Do… jangan gitu lagi sama Mitha! Masih untung cuman aku yang tau, gimana kalo orang lain? Gimana kalo si Donnie yang motoin ini?”

“Tapi Lit… kamu gak bisa larang aku pacaran sama Mitha dong!!”

“Aku gak ngelarang?”

“Terus ngapain atuh kamu tadi bilang gitu sama aku? Pake foto segala lagi? Kamu tuh yang bisa ngerusak masa depan Mitha!”

“Aku cuma gak suka sama perbuatanmu Do!”

“Kamu cemburu ya sama aku?”

“Cih!! Geer ya!! Sorry ya!!”

“Kalo gitu hapus atuh foto sama video di hape kamu”

“Emang kenapa harus dihapus? Aku gak akan nyebarin kok”

“Kamu sih enggak, tapi gimana sama temen temenmu! Hape kamu paling bagus di kelas, aku liat banyak temenmu yang minjem hape kamu”

Ane berhasil melakukan serangan balik sama Lita hingga membuatnya terdiam beberapa saat. Ane lalu berusaha mengambil hapenya, tapi dia dengan cepat memasukannya ke dalam Beha.

“Ayo ambil kalo berani!” Tantang Lita.

“Curang kamu mah”

“Aku gak mau hapus foto ini Do”

“Atuh lah plisss!! Hapus ya, demi kelangsungan persahabatan kita!”

“Cih!! Kamu masih nganggep aku sahabat setelah apa yang kamu lakuin sama Mitha? Maksudku pacaran sama dia”

“Terus kenapa atuh? Kamu mau jadi pacarku juga?”

“Ihh… sorry ya, kamu gak level sama aku”

“Berarti hapus atuh fotonya”

“Gak mau!”

Njir! Ini cewek maunya apa sih! Ane dibikin bingung. Dia kayaknya punya perasaan juga sama ane. Soalnya keliatan dia kayak yang cemburu gitu. Akhirnya ane mengeluarkan jurus terakhir supaya Lita mau ngehapus foto dam video itu. Jurus pamungkasnya adalah pasrah dan menyerahkan semuanya kepada Yang di atas.

“Okeh Lit… aku pasrah deh…aku akan melakukan apapun sama kamu, asalkan kamu hapus foto dan video itu”

“Kamu serius mau ngelakuin apa aja sama aku?”

“Aku serius, asal kamu hapus itu”

“Hmmmm… cukup adil, akan kuhapus foto dan video itu, tapi setelah kamu ngelakuin sesuatu buatku”

“Kamu mau aku ngelakuin apa? Ngerjain PR kamu, ngasih contekan pas ulangan atau bantuin bersih-bersih rumah kamu?”

“Enggak Do… aku gak pengen itu semua”

“Kamu pengen apa atuh?”

“Aku pengen kamu nginep di rumahku semalem”

“Apaaaaaaah!! Nginep di rumahmu? Gak mau ah, bahaya, pamali!”

“Kenapa bahaya?”

“Di rumah kan ada bapakmu, nanti gimana dong kalo ada cowok nginep… lagian bapakmu tuh galak! Aku dulu pernah dimarahin cuma telat jemput kamu”

“Gak ada bapakku kok Do, dia lagi kerja di luar kota… di rumah cuma ada Bi Saroh”

“Pokoknya aku gak mau! Pamali ah”

“Kamu tadi bilang mau ngelakuin apapun sama aku?”

“Iya tapi bukan nginep”

“Berarti kamu cowok gak baik, suka ingkar janji”

“Enggak eh!!”

“Yaudah, aku mau kasih tau Mitha aja tentang foto ini, dia mungkin bakalan malu sendiri”

“Jangan atuh Lit! Kita kan sohib… jangan gitu!”

“Ya kamu harus konsekuen sama omongan kamu”

“Okeh… okeh… aku mau nginep di rumahmu, tapi gimana aku ngomong sama Emak aku ya?”

“Gampang itu mah, kamu bilang aja mau camping pramuka… nanti aku bantuin kamu lah”

“Tapi aku bukan anak pramuka Lit!”

“Adeeeuh! Udah jangan banyak protes!!”

“Iya… iya… kalo gitu hapus atuh fotonya sekarang!”

“Eiiits!! Nanti atuh pas kamu bener bener dateng ke rumahku”

“Aseeeem!!”

Ane terpaksa nurutin kemauan Lita buat nginep di rumahnya. Kita emang udah lama temenan, bahkan baik ane maupun Lita udah sama-sama pernah main ke rumah masing-masing, tapi kalo nginep, ane belum pernah sama sekali.

Pas hari sabtu. ane ngomong sama Emak mau ikutan acara camping pramuka di sekolah. Ane pura-pura bawa perlengkapan masak dan camping ke sekolah.

Tak lama, Lita pun dateng ke rumah jemput ane. Lita udah kenal sama Emak ane, jadi dia udah gak canggung ketemu sama Emak. Dia ngejelasin kegiatan camping pramuka sama kita. Emak pun ngijinin ane pergi camping sama Lita. .

Ane jadi ngerasa gak enak nih sama Emak karena sebenernya ane bukan camping di sekolah tapi camping di rumah Lita. Kita akhirnya pergi bareng pagi itu dari rumah ane.

Setiap hari sabtu, waktu kegiatan belajar mengajar cuman sampe jam 12 siang. Sisanya dipake buat kegiatan ekskul di sekolah. Setiap siswa diwajibkan ikutan kegiatan ekskul. Di sekolah ada beberapa kegiatan ekskul kayak OSIS (Organisasi Siswa Intra Sekolah), IR (Ilmuwan Remaja), Pramuka, Paskibra, PMR (Palang Merah Remaja), Rohis (Rohani Islam), Sispala(Siswa Pecinta Alam), Teater, Musik, Paduan Suara, Grup Nasyid, ekskul Siaran Radio, Modern Dance, Tari Sunda, Pencak Silat, Bintang FC (Sepak bola), Klub Basket, Klub Renang dan Klub Badminton.

Dari sebegitu banyaknya kegiatan ekskul di sekolah, Mitha mengikuti cukup banyak Gan/Sis, mulai dari OSIS, IR, PMR dan Paduan Suara. Ane sebenernya pengen ikutan OSIS dan PMR biar bisa bareng sama Mitha. Akan tetapi, Mitha gak mau satu ekskul sama ane demi menjaga rahasia hubungan kita.

Ya akhirnya ane ikutan Rohis dan Bintang FC. Tujuannya, ane pengen keliatan jadi orang soleh dihadapan Mitha yang jago main sepak bola.

Kebetulan Lita juga ikutan Rohis. Kegiatan di hari sabtu setelah Dhuhur kita ada acara majelis ta’lim di masjid sekolah. Biasa lah isi acaranya dengerin ceramah dan diakhiri praktek sholat jenazah.

Sorenya kita pulang ke rumah Lita. Rumah Lita berada di komplek elit di Garut City, secara dia anak orang kaya. Lita tinggal berdua aja di rumah sama pembantu, Bi Saroh. Bapaknya Lita sering pergi ke luar kota untuk urusan bisnis, sedangkan ibunya udah meninggal dua tahun yang lalu.

Ketika masuk ke rumah, kita langsung disambut sama Bi Saroh. Dia nyuguhin bala-bala dan teh panas. Sambil makan bala-bala, Lita membuka keridungnya di depan ane. Tampak rambut panjang yang berwarna pirang terurai.

“Lita… Rambut kamu di cat?”

“Iya Do… udah sebulan kali ada”

“Kan sama sekolah dilarang ngecat rambut”

“Alah! Aku kan pake kerudung kalo ke sekolah, jadi gak keliatan… eh menurutmu aku cantik gak kalo rambut pirang gini”

“Errrrhhhh! Lumayan lah dikit”

“Anjiiing!! Kok lumayan sih?”

“Kamu paling cantik di kelas, kamu tau kan cewek-cewek di kelas kita itu burik-burik semua, kamu juga agak burik sih, tapi mendingan lah”

“Iya juga sih hehehe… kalo dibanding Mitha cantikan mana?”

“Ya jelas Mitha atuh… kamu tuh burik kebangetan kalo dibanding dia”

“Bajingan kau!”

Lita ngelemparin bala-bala ke muka ane, lalu mukulin pala ane bertubi-tubi.

“Stop gobl*k!! Sakit”

“Gak mau, pokoknya kamu harus tarik ucapanmu! ”

“Iya… iya… aku tarik lagi omonganku”

“Apa?”

“Kamu paling cantik di sekolah, udah gitu tajir lagi… Mitha itu cewek miskin”

“Nah gitu dong!!”

“Kamu kejam amat sih Lit!”

“Biarin… bweeeeeek!!”

Setalah makan, ane dianter ke kamar tamu yang lebih mirip gudang karena di sana banyak tersimpan barang-barang yang gak kepake. Di sana ane ngegelar kasur di atas lantai buat tidur. Ane tiduran di kasur sembari nunggu Lita mandi.

Tak lama, Lita masuk ke kamar ane. Dia tampak bersih dan wangi. Dia pake baju tanktop dan celana super pendek. Waktu itu ane sama sekali gak tertarik karena tubuh Lita masih belum tumbuh dewasa. Beda cerita kalo yang pake setelan itu Mitha. Pasti monster shukaku piaraan ane langsung berteriak.

“Lita, kita mau ngapain nih sekarang? Boring nih”

“Kita nonton film aja yuk di kamarku”

“Hayu”

Ane ngikutin Lita masuk ke kamarnya. Pemandangan di kamar cewek seperti biasanya selalu rapi dan bersih. Lita adalah penggemar film-film Korea dan China. Di kamarnya banyak poster cowok-cowok ganteng bermata sipit.

Dia buka lemari, lalu ngambil koleksi dvd film, sedangkan ane nyalain tv dan dvd player. Kita milih film bareng-bareng, tapi koleksi milik Lita isinya film yang bergenre romance dan horor. Anjir! Bener-bener gak ada genre kesukaan ane Gan/Sis.

Lita milih film horor dulu buat di tonton, judulnya Ada Hantu di Sekolah. Ane takut banget kalo nonton film horor Indonesia, soalnya setannya itu sangat serem. Ane berkali kali teriak ketika ada adegan jumpscare di film.

Walaupun ane ketakutan, tapi ane ngerasa seneng karena suasana udah gak boring lagi. Lita pun juga ngeledekin ane mulu karena ekspresi takut ane yang berlebihan.

Semakin malem, suasana makin seru. Abis tamat satu film, kita lanjut nonton film lainnya. Kali ini film tomantis kayak 50 First Date, 13 Going 30 sampe 30 Hari Mencari Cinta.

Lama lama and ngerasa bosen juga sama film film romantis yang ditonton. Ane pun ngambil tempat koleksi dvd punya Lita. Ane milih-milih film dan ternyata ada satu film yang sangat membuat ane terkejut, shock, terheran-heran dan tercengang.

“Lit… gak salah nih, kamu punya Tarzan X?”

“Oh itu… iya Do… aku dikasih sama temen dulu”

“Kamu tau gak ini film apa?”

“Itu film BF Do… kamu mau nonton itu?”

“Enggak ah… pamali”

“Gak apa-apa, seru kok Do… aku udah nonton”

“Apaaaaah!! Kamu udah nonton?”

“Iya Do… kamu penasaran ya? Hayu atuh!”

Karena rasa penasaran ane lebih gede daripada rasa takut ane sama dosa, akhirnya ane ikutin ajakan setan yang berwujud Lita untuk nonton film favorit kaum colikiawan.

Anjiir!! Jantung ane bener-bener dibikin deg-degan ketika adegan lendir dimulai. Ini pertama kalinya dalam hidup ane nonton film bokep. Lita lagi-lagi ngeledekin ane setelah liat ada yang nonjol di balik celana ane.

“Cie… cie… ada yang nonjol tuh! Haha”

“Diem anjir!!”

“Baru pertama ya Do?”

“Iya Lit”

“Awas hati hati, nanti kamu buceng lho”

“Aku usahain untuk menahannya”

“Harus dong! Jangan sampe karpet kamarku bau peju mu”

Setelah nonton adegan demi adegan di film itu, ane akhirnya menyerah. Ane langsung ngambil remote tv, lalu matiin tv. Lita kembali ngakak liat tingkah ane.

“Haha… kok dimatiin sih Do?”

“Aku udah gak kuat lagi Lit”

“Dasar payah!!”

“Kamu juga sama payah Lit, tuh liat celanamu basah juga? Kamu ngompol ya?”

“Enggak… ini bukan air pipis tau”

“Air apa atuh?”

“Ada deh… rahasia perempuan”

“Asem!”

Setelah nonton film haram itu, ane tiduran di atas karpet sambil ngatur napas biar monster shukaku piaraan ane kembali tenang. Tiba-tiba Lita pun ikutan berbaring di sebelah ane.

“Lit… kamu beneran udah pernah nonton itu sebelumnya?”

“Ya udah lah Do, malah sama anak-anak cewek lain”

“Jadi gak kebayang ekspresi kalian kayak gimana”

“Emang kenapa gitu Do?”

“Ya aku mah sebenernya pengen ngocok ini teh, tapi malu ah”

“Hadeuuuh!!”

Lita kemudian ngeluarin hapenya. Mendadak ane langsung inget sama perjanjian awal antara kita untuk ngehapus foto dan video mesra ane dan Mitha di perpustakaan.

“Lit… aku kan udah ngelakuin apa yang kamu mau, hapus dong foto sama video aku di hapemu!”

“Okey… tapi ada satu lagi permintaan ku Do”

“Apalagi sih Lit?”

“Aku pengen ngerasain ciuman Do”

“Wuanjiir!! Ciuman apa nih? ”

“Ya bibir Do, kayak di film-film romance yang kita tonton tadi”

“Kamu cari pacar atuh! Terus ciuman sama pacarmu”

“Enggak Do, aku mau sama kamu sekarang, kamu juga penasaran kan?”

“Errhh… anu… aku juga penasaran juga sih”

“Yaudah hayu!”

“Tapi janji ya foto sama video itu kamu hapus!”

“Iya aku janji”

Entah setan apa yang menguasai otak ane malem itu. Kok mau maunya nerima ajakan Lita untuk ciuman.

Kebetulan suasana malam sangat dingin karena di luar hujan lebat. Ane mendekatkan wajah ke Lita, lalu memandangnya dari jarak super dekat. Dengan cepat, ane mencium bibir Lita, lalu kembali menjauh.

“Udah tuh bibir kamu aku cium”

“Yaelah Do, bukan gitu!”

“Terus gimana atuh?”

“Pelan-pelan, terus lidah kamu masukin ke mulutku”

“Anjiir!!”

“Ayolah Do”

Ane kembali mendekati Lita, kali ini ane dengan pelan mencium bibirnya yang merah. Perlahan tapi pasti ane memasukan lidah ane ke mulutnya. Ternyata lidah Lita udah nyambut kedatangan lidah ane. Dia menghisap lidah ane sekuat tenaga sampe mulut ane bener-bener nempel sama mulutnya. Abis itu lidah kita berdua saling menari-nari di dalem.

Baru tau ane kalo hal itu rasanya indah banget. Enak banget gitu berasa ane dapet kenahagiaan sesaat. Bukan cuma lidah, tapi air ludah kita bercampur aduk. Mendadak tubuh ane lemes dan monster shukaku piaraan ane kembali berdiri tegak.

“Gimana Do, enak kan?”

“Enak banget Lit… aku pengen lagi lah”

“Yaudah… kita ke atas kasur yuk!”

Ane dibantu berdiri sama Lita, lalu kita berdua berbaring di atas ranjang. Tanpa banyak basa basi, ane dan Lita kembali saling berciuman. Kenikmatan terus-menerus mendatangi diri ane Gan/Sis. Kita malem itu ciuman berkali kali sampe ane ngerasa bibir ini mulai mati rasa. Bahkan Lita mulai berani ngeremes remes pantat ane.

“Hah! Hah! Luar biasa Do”

“Iya Lit, kok bisa enak gitu ya”

“Mau lagi atuh Do”

“Udah ah… bibir aku bengkak”

“Hahaha… Yaudah deh, nih aku bayar janjiku”

Lita ngehapus foto dan video itu di depan ane. Abis itu ane pergi menuju kamar tamu untuk tidur. Gak kerasa waktu udah nunjukin pukul dua dini hari.

Ketika berbaring di atas kasur, ane jadi gak bisa tidur Gan/Sis. Ane kepikiran enaknya ciuman sama Lita. Ane mulai ngebayangin gimana rasanya ciuman sama Mitha.

Dia jauh lebih cakep dari Lita, terus tubuhnya juga udah tumbuh dewasa. Ane ngebayangin Mitha masuk ke kamar ane. Dia pake seragam SMA nya yang ketat.

Perlahan tapi pasti, Mitha membuka bajunya persatu sampe bener-bener telanjang bulat. Dia lalu merayap di atas tubuh ane kayak kucing yang menggoda. Dia pun langsung nyosor nyiumin bibir ane.

Karena lamunan ane terlalu indah, ane secara tak sadar ngeluarin monster shukaku dari kandangnya, lalu ane kocokin dengan keras. Semakin lama semakin enak Gan/Sis, bayangin ciuman bahkan sampe dia mulai ngasihin gunung kembarnya untuk ane hisap.

Gairah semakin memuncak, akhirnya monster shukaku mengeluarkan chakranya keluar sampe memancar deras. Sialnya, secara tiba-tiba Lita membuka pintu kamar ane. Dia liat semua perbuatan biadab ane. Bahkan sebagian chakra monster shukaku mengenai mukanya.

“Aww!! Dodo!!!”

Ane kaget banget pas Lita dateng. Ane langsung pake lagi celana ane buat ngumpetin monster shukaku yang nyemburin chakra.

“Kamu ngapain sih masuk ke sini!!”

“Eyy… jorok banget sih, duh rumahku jadi tercemar”

“Geblek!! Kamu gak jawab”

“Aku gak bisa tidur Do, kepikiran terus”

“Kenapa sih kamu pake masuk ke sini tanpa ketuk pintu pula, gak sopan tau!”

“Biarin aja lah, kan ini rumah aku… suka-suka aku dong… lagian kamu tuh yang gak sopan! Coli di rumah orang”

Lita mencolek chakra yang nempel di wajahnya, lalu menjilatinya. Seketika Lita merasa jijik dan meludah.

“Bau anyir!! Gak enak”

“Siapa suruh jilatin peju aku”

“Aku penasaran Do”

“Dasar aneh”

Lita kemudian berbaring di sebelah ane. Dia meraba-raba kandang monster shukaku yang basah dan lengket.

“Kamu pasti gak bisa tidur juga ya!”

“Iya Lit, aku kepikiran ciuman sama kamu… enak banget euy”

“Sampe-sampe coli… hahaha… kamu ngebayangin ngewe sama aku ya?”

“Enggak, aku ngebayanginnya sama Mitha”

“Anjiiing!!! Kamu jahat” bentak Lita sambil jitak pala ane.

“Kenapa kamu marah? Lagian pacarku kan Mitha, bukan kamu”

“Tapi kan ciumannya sama aku”

“Capek deh!! Emang kamu pengen ngewe sama aku?”

“Naudzubillah Do!! Pamali tau!”

“Ya abisnya kamu itu bahas-bahas itu mulu, mau apa atuh kamu kemari?”

“Aku pengen ciuman lagi sama kamu Do… biar bisa tidur”

“Hadeuuuh… enggak ah”

“Nih aku bawa permen, kita lakuinnya sambil ngemut permen”

Lita buka bungkus permen Relaxa rasa mint, lalu ia memasukannya ke dalam mulut. Abis itu dia ngajak ane ciuman lagi. Ketika mulut kita saling terhubung, permen mint yang tadi berpindah ke mulut ane dengan didorong sama lidahnya.

Njiir!! Rupanya cara Lita ini membuat ane semakin keenakan. Ciuman aja udah enak, apalagi di tambah sama rasa permen mint. Kita pun menikmati aksi itu sampai permen abis.

Malem itu ane sama Lita udah lupa segalanya. Dipikiran kita cuman ada rasa nikmat berciuman. Gak kerasa saling brutalnya kita ciuman, tangan kita saling meraba-raba tubuh masing-masing.

“Do enak banget ya”

“Iya Lit, buka lagi dong permennya”

“Oke Do… ”

“Lho, bajumu kenapa gak ada Lit?”

“Kan kamu yang bukain tadi! Gimana sih”

“Oh iya hehehe… Liat nih celanaku juga gak ada, kamu jahil banget sih”

“Ihh aku pensaran tau”

“Kamu mau atuh ngelakuin itu?”

“Gak mau Do! Pamali tau!!”

“Tanggung atuh”

“Sama pacarmu aja sana kalo mau ngewe mah!”

“Iye maaf, galak banget sih kamu”

“Aku pengennya ciuman aja! Gak lebih ya”

“Iya ibu ratu, maafin aku”

Setidaknya kita ngabisin lima buah permen untuk jadi bahan bakar ciuman kita. Abis sama-sama lelah, akhirnya kita tidur. Kita tidur dalam posisi berpelukan layaknya sepasang kekasih.

Ketika terdengar adzan subuh, Lita kebangun, dia langsung cabut balik lagi ke kamarnya karena takut ke gep sama Bi Saroh.

Jam 8 pagi, ane baru bangun. Rasanya bibir ane udah mati rasa karena terus menerus dihisap sama Lita. Begitu keluar dari kamar ane langsung berjalan ke arah kamar mandi yang melewati ruang makan. Di sana udah ada Lita dan Bi Saroh yang tengah nyiapin sarapan.

Ane dipanggil sama Lita untuk sarapan. Ane liat dia masih pake baju yang semalam dan mukanya keliatan kucel. Kayaknya dia juga baru bangun tidur.

Sehabis buang air, ane nyamperin ke meja makan. Ane duduk di sebelah Lita. Bi saroh langsung ngasih ane sepiring nasi goreng buat ane. Abis itu dia kembali ke dapur ninggalin kita berdua.

“Gimana Do tidurnya?”

“Lumayan lah Lit, aku bisa tidur nyenyak”

“Badanmu bau banget sih! Kamu coli lagi ya?”

“Enggak… celana mu kali bau terasi”

“Enak aja!!”

Pagi itu kita abisin sama bercanda aja Gan/Sis. Abis sarapan ane mau numpang mandi dulu sebelum pulang ke rumah. Ane udah janji sama Emak akan pulang sebelum dhuhur.

Kamar mandi di rumah Lita sangat mewah Gan/Sis, dengan dilengkapi shower air panas dan bathtub. Beda banget sama kamar mandi di rumah ane yang cuman ada bak mandi besar dan diisi air dingin dari sumur.

Ane melakukan mandi wajib terlebih dahulu karena udah ngeluarin chakra monster shukaku semalem. Abis itu barulah ane berendam dalam air panas di bathtub.

Pas ane lagi menikmati rendaman air panas, lagi-lagi pintu kamar mandi kebuka dan masuklah Lita yang cuman pake handuk doang.

“Aduh Lit!! Ngapain masuk lagi?”

“Aku mau mandi juga”

“Ya tunggu atuh sehabis aku mandi”

“Gak ah, aku pengen mandi bareng kamu”

“Gak mau, sana pergi!”

Tapi Lita bukannya pergi, ia malah membuka handuk di hadapan ane. Anjir! Ane kembali dibikin shock, tercengang, terheran-heran dan terkejut liat Lita gak pake apa-apa. Tubuhnya sangat indah Gan/Sis, walaupun gak seindah Mitha. Toketnya yang segede jeruk cukup membuat monster shukaku piaraan ane bergejolak. Ditambah penampakan alat kelaminnya yang mirip kue apem warna pink, membuat ane ngiler.

Tanpa banyak basa basi, dia langsung masuk ke dalam bathub. Ia berendam berhadapan sama ane yang masih planga plongo.

“Kenapa Do?”

“Enggak… aku kaget”

“Kaget kenapa?”

“Aku pertama kali liat cewek telanjang di hadapan mata”

“Apa Mitha pernah kayak gini?”

“Gak pernah” Ane ngebohong, padahal ane juga pernah liat Mitha telanjang, bahkan sampe pelukan ketika terjebak di gubuk reyot pas camping dulu.

Lita lagi-lagi nyosor bibir ane yang lagi bengong. Kita pun akhirnya ciuman lagi untuk kesekian kali. Kali ini kita ngelakuinnya lebih brutal. Lita berani mainin monster shukaku yang tengah berdiri tegak. Sebaliknya, ane juga maenin toket Lita secara brutal.

Kayaknya waktu itu, ane udah pasrah sama keadaan. Ane udah gak bisa nahan syahwat lagi. Ane pengen bercinta alias ngentot sama Lita untuk mecahin keperjakaan ane.

Tapi untungnya hal itu gak jadi. Bi Saroh ngetukin pintu kamar mandi. Dia manggil Lita. Ane pun ngerasa lega karena gak jadi begituan. Kalapun ane harus kehilangan perjaka, ane pengen ngelakuinnya bareng Mitha yang bener-bener ane sukai dan sayangi, bukan sama Lita.

Lita pun panik, ia buru-buru pake handuknya lagi dan pergi keluar. Ane pun sesegera mungkin menyelesaikan mandi.

0 Komentar

Ayo berikan komentar terbaik dan sopan disini dan raih hadiah jutaan rupiah! Info Program Hadiah lebih lanjut silahkan tekan " Informasi " Pada Navbar atas!

Lebih mudah tanpa iklan berlangganan fitur One Premier! Akses tanpa batas , Fitur banyak tanpa iklan. Langganan Sekarang. Klik DISINI
© Copyright 2023 - CMD Group Indonesia.Ltd