Update Today

Jatuh Cinta Pertama Chapster.8

Kehidupan ane sebagai anak sekolah berjalan normal begitu saja Gan/Sis, sebelum kejadian malam minggu di rumah Lita. Sejak saat itu, ane jadi kepikiran terus sama ciuman itu dan makin lama hasrat seksualitas ane semakin meningkat.

Setiap pagi ane selalu ketemu Lita ketika turun dari angkot. Kita pun sering jalan bareng ke sekolah karena jarak halte angkot ke sekolah lumayan jauh.

Sehabis kejadian itu, Lita sama sekali gak nunjukin muka berdosa atau merasa gak enak sama ane. Dia malah ketawa pas denger cerita ane yang kepikiran ciuman.

“Kamu mau lagi atuh Do? Enak ya? Hahaha”

“Njiir!!! Enggak ah, bahaya sekarang mah”

“Bahaya kenapa?”

“Aku udah gak bisa ngendaliin nafsuku Lit, aku takut”

“Paling aku bobol Do hehehe”

“Geer kamu! Siapa juga yang mau bobol kamu”

“Emang kamu gak mau ngebobol aku?”

“Ya enggak lah, aku pengen ngebobol pacarku dong, Mitha”

“Kamu ******!!”

“Kamu juga”

Sambil jalan kita saling ledek dan terkadang saling sikut-sikutan. Bahkan di dalam kelas pun kita sering saling meledek dan menghina. Akan tetapi, seiring perjalanan waktu, hal itu membuat kita semakin dekat.

Maka tak heran ada seorang guru yang bilang kalo ane sama Lita ini sebagai pasangan yang kasmaran di kelas ketika lagi ngajar. Ane dan Lita pun berusaha mati-matian mengklarifikasi di depan kelas kalo kita cuman sahabatan.

Untungnya hal itu gak sampe ke kuping Mitha, bisa gawat nih! Sejauh ini hubungan ane dan Mitha baik-baik saja. Hampir tiap hari ane selalu ketemu sama Mitha di perpustakaan. Mungkin cuman di sanalah tempat yang aman untuk pacaran.

Setiap pulang sekolah, ane selalu nemenin Mitha belajar di sana. Ane juga diajarin sama dia tentang berbagai ilmu yang diajarin di sekolah. Gini nih gunanya punya pacar orang paling pinter di sekolah, jadi ane sering terbantu.

Kebagahagiaan ane itu pun gak selalu berjalan mulus karena ada aja gangguan yang ada ketika ane berduaan sama Mitha di perpustakaan. Gangguan itu kadang datang dari temen-temennya Mitha yang ikut belajar bareng di sana.

Mereka itu kelihatannya benci banget sama ane, soalnya tiap kali mereka ada, mereka selalu memandang sinis sama ane dan berusaha menjauhkan Mitha. Ane juga gak ngerti salahnya dimana? Padahal ane gak pernah nyakitin siapapun.

Tak cuman temen sekelas, temen seangkatan bahkan senior dia pun minta diajarin sama Mitha. Ane sampe dibikin kagum sama Mitha, dia cewek super jenius yang pernah ane kenal.

Selain temen-temen Mitha, temen-temen ane pun ganggu momen berduaan ane sama Mitha di perpustakaan. Kelakuan mereka justru lebih bikin ane kesel daripada kelakuan temen-temen Mitha.

Contoh pertama adalah Donnie. Suatu hari dia berada di perpustakaan bersama Mitha. Pas ane masuk kesitu, ia terlihat duduk di sebelahnya sambil cari perhatian.

“Eh ada Dodo di sini, tumben elu ke perpus” sapa Dodo.

“Lah elu juga tumben ada di sini? Biasa elu cabut” balas ane sambil naro ransel di atas meja.

“Gue kebetulan ketemu Teh Mitha, gue pengen belajar kimia sama Teh Mitha, boleh kan Teh?” Donnie menatap Mitha dengan tatapan playboy cap dua anting.

“Iya Don… eh Dodo juga mau ikutan belajar?” ajak Mitha dengan malu.

“Boleh Teh… saya ikutan” jawab ane.

“Alah jangan lah Do… elu mah gak bakalan nerima, otak lu cetek” ledek Donnie.

“Anjing!” bentak ane secara tak sadar.

“Woy… sopan atuh di depan cewek teh, dasar tak beradab!” Donnie balik bentak ane.

“Iya… maaf… maaf… aku kelepasan, jadi gimana Teh?” ane pasrah.

“Udah gini aja, daripada kalian ribut gak jelas, mending kalian nulis pertanyaan kimia yang gak dimengerti, nanti aku jelasin semuanya… okeh?” pinta Mitha dengan penuh kesejukan.

Akhirnya kita nurut sama Mitha. Ane dan Donnie nulis materi pelajaran kimia yang gak dimengerti. Namun, Donnie kembali berulah. Ia dengan sok keren ngasih bantuan sama Mitha ketika pensilnya patah. Donnie langsung ngasih pensilnya buat Mitha.

“Ini buat Teteh ngasih”

“Alah Don, gak usah, aku mau nyerutin pensilku”

“Aduh bahaya atuh nyerutin pensil pake cutter mah, nanti tangan Teteh terluka”

“Ah aku udah biasa kok Don, aku selalu hati-hati”

“Jangan Teh! Siswa berprestasi kayak kamu harus pake pensil bagus kayak gini” Donnie langsung nyodorin pensil mekanik merk pilot yang harganya mahal kepada Mitha.

“Serius kamu ngasih ini Don? Mahal lho!”

“Aku serius Teh… aku punya banyak kok pensil kayak gini di rumah”

“Makasih banget Don… kamu baik banget”

“Udah kewajibanku membantu pahlawan sekolah yang lagi kesusahan”

“Emang aku ini pahlawan?”

“Kamu itu pahlawan sekolah ini Teh, kamu udah mengangkat harkat dan derajat sekolah ini… kamu udah mengahrumkan nama sekolah bahkan nama kota ini di kancah nasional… makanya aku harus memberikan sesuatu yang istimewa buat Teteh”

“Ah… kamu mah lebay deh Don, aku gak segitunya kali”

“Enggak kok Teh… aku gak lebay… aku harus ngasih sesuatu yang istimewa buatmu”

“Hmmm… apa ya? Aku kok jadi deg-degan dengernya?”

Bukan cuman Mitha yang deg-degan denger bacotan si Donnie, tapi ane juga sama. Bahkan hati ane panas banget liat kelakuan si Donnie yang ngegombalin Mitha. Apalagi dia ngasih pensil mekanik mahal sama dia secara cuma-cuma.

Ane tau harga pensil itu mahal, sekitar lima puluh ribu. Ane gak bakalan sanggup beli pensil kayak gitu, apalagi ngasih secara cuma-cuma.

Mitha nerima pensil itu dengan raut wajah bahagia. Mungkin baginya, pensil itu adalah hal terbaik yang pernah ia terima. Selama ini, ane belum ngasih hadiah apa-apa sama Mitha. Ane jadi insecure liat perlakuan Donnie ke Mitha.

Tentunya hal itu bikin ane semakin emosi dan rasa ingin ngamuk meningkat drastis. Ane pengen ngebejek-bejek pala si Donnie waktu itu. Sayangnya dia sahabat ane, jadi ane berusaha sabar.

Sesi bertanya pun dimulai, ane menanyakan pengertian unsur dan senyawa dalam kimia serta ane juga nanyain tabel periodik unsur. Mitha dengan jelas menerangkan pertanyaan ane itu sambil nunjukin beberapa contoh reaksi kimia di atas kertas pake pensil yang baru ia terima dari Donnie.

Donnie gak mau kalah sama ane Gan/Sis, dia nanyain tentang reaksi redoks atau reduksi-oksidasi. Sama kayak sebelumnya Mitha pun menjelaskan materi itu dengan jelas kepada Donnie dengan dilengkapi contoh. Tapi si Donnie malah lanjut ngegombalin Mitha pake istilah istilah kimia.

“Aku jadi ngerti Teh, gimana reaksi redoks itu, jadi bisa dianalogin dalam kehidupan sehari hari”

“Betul Don! Coba sebutin contohnya?”

“Okeh… kayak aku sekarang ini Teh, berkat kamu, aku jadi mengalami reduksi oksidasi”

“Maksudnya gimana?”

“Kamu telah mereduksi kebodohan yang ada dalam pikiranku dengan senyawa pengetahuan yang besar, terus kamu juga mengoksidasi pikiran dan semangatku untuk belajar kimia lebih baik lagi”

“Awww… kamu mah ngegombal wae ih Don!” Mitha nunjukin reaksi penambahan energi panas dalam tubuhnya yang tersirat dari raut muka.

“Aku gak ngengombal Teh, tapi ini kenyataan”

Ane semakin emosi dan pengen ngamuk liat si Donnie yang ngegombalin Mitha sampe baper. Saking marahnya, ane jadi gak konsentrasi belajar.

Sekitar pukul empat sore, Donnie ngajakin Mitha makan baso di kedai Parahyangan. Tentunya Mitha pun sangat menerima tawaran itu, secara baso Parahyangan adalah baso terenak dan termahal di Garut city.

“Do, elu mau ikut gak?” ajak Donnie.

“Enggak ah!! Gue mau pulang, gue pengen molor” tolak ane.

“Ah Dodo gak asik!! Ayo dong Do ikut! Mumpung ditraktir sama Donnie nih!” Mitha ikut-ikutan ngajak.

“Punten Teh, aku gak bisa… aku pengen pulang” tolak ane lesu.

“Ah Dodo… sayang tauuuk!!”

“Gak apa-apa Teh… sok aja kamu makan sama Donnie”

Sore itu kita jalan bareng menuju halaman sekolah. Donnie ngeluarin motor ninja nya dari tempat parkir, lalu nyuruh Mitha duduk di boncengan. Bentuk jok motor ninja itu kan miring ke depan, jadi Mitha pun duduknya memeluk tubuh Donnie. Duh! Ane semakin sedih liat itu. Mana toket Mitha yang gede dan empuk menyentuh punggungnya, aduh nikmat mana lagi yang engkau dustakan, Donnie ******!!

Keesokan hari sampe beberapa hari kemudian, ane gak dateng lagi ke perpustakaan saat pulang sekolah. Ane takut si Donnie ngikutin ane ke sana. Ane juga males kalo ngadepin temen temen Mitha yang belajar bareng. Mereka kini lebih intens melakukan itu sebab UTS semakin dekat.

Akan tetapi siksaan rasa kangen sama Mitha terus mengeruk pikiran ane. Akhirnya ane pun kembali ke mengunjungi perpustakaan suatu hari. Sebelum pergi ke sana, ane memastikan dulu kalo si Donnie dan temen-temen Mitha gak ada.

Abis mastiin semua aman, baru deh ane masuk ke perpustakaan. Kebetulan juga hari itu, petugas perpustakaan udah pulang, jadi dia nitipin kuncinya sama Mitha. Begitu ane masuk ke perpustakaan, Mitha langsung terkejut. Dia lalu nyamperin ane lalu berpelukan.

“Dodo… kamu kemana aja sih!! Kangen tauuuuuuk!!”

Pelukan Mitha begitu hangat. Toketnya yang besar dan empuk bersentuhan sama dada ane sehingga membuat aliran darah mendadak cepat dan monster shukaku langsung berdiri tegak.

“Aku juga sama Mit”

Pelukan kita makin erat, bahkan Mitha narik ane sampe duduk di kursi.

“Aku sebel banget Mit, si Donnie godain kamu terus”

“Cie… cie… kamu cemburu ya!”

“Yaiyalah cemburu, kamu kan pacarku”

“Ya maaf deh, kita kan udah janji gak akan nunjukin status kita di depan orang, jadi kamu harus tahan dong!”

“Ya kamu jangan banyak kegeeran atuh, sampe mau diajak makan baso”

“Itu rejeki Do, jangan ditolak! Lagian aku kan ngajak kamu juga”

“Iya sih, tapi gengsi atuh euy! Ditambah aku gak kuat liat kalian akrab”

“Aduuh kamu sampe segitunya sih!! Aku makin suka sama kamu”

“Ah yang bener Mit?”

“Beneran atuh Do”

Bisa dibilang hari itu adalah salah satu hari bahagia dalam hidup ane. Mitha nyatain makin suka sama ane karena ane udah cemburu. Dia suka dicemburuin karena cemburu itu tanda cinta.

Kita siang itu menikmati momen berduaan di perpustakaan. Ane dan Mitha duduk di antara rak buku yang tinggi. Dia bersandar di pangkuan ane sambil baca buku. Ane pun ngelusin rambutnya sambil memperhatikan apa yang dia baca.

Hari hari berikutnya, gangguan demi gangguan terus bermunculan. Kali ini gangguan itu berasa dari Nurlita alias Lita yang gak sengaja mergokin kita lagi pelukan di perpustakaan. Asem banget nih orang! Kok bisa-bisanya mergokin ane lagi pelukan sama Mitha.

Akhirnya kita bertiga duduk di meja perpustakaan. Ane dan Mitha saling berhadapan, sedangkan Lita duduk di sebelah ane. Mitha berusaha klarifikasi kepada Lita tentang kejadian tadi.

“Jangan salah sangka ya Lit! Tadi bener-bener ada kecelakaan, anu… errrh… tadi ada tikus lewat di kakiku, aku kaget banget, lalu jatuh… kebetulan di depan aku Dodo yang lagi milih buku… gitu kan Do?” ungkap Mitha dengan gorgi.

“I… i… iya Teh… betul Lit, aku gak sengaja meluk Teh Mitha” tambah ane.

“Lita… aku gak ada hubungan apa-apa kok sama Dodo… kamu kan udah tau kalo aku nolak Dodo”

“Iya Lit… aku ditolak sama Teh Mitha”

Lita cuman diem aja ketika denger omongan Mitha yang berusaha klarifikasi. Tangan nakalnya tiba-tiba meremas paha ane. Sontak, ane pun langsung teriak.

“Dodo kenapa?” tanya Mitha yang kaget.

“Iya nih, si Dodo ngagetin aja” tambah Lita dengan muka tanpa dosanya.

“Anu… tadi ada tikus lewat di kaki” ane ngeles sambil keringetan.

“Hiiiih!! Beneran Do?” Mitha langsung naik ke kursi.

“Udah gak ada Teh, aman” jalas ane sambil menenangkan keadaan.

Mitha pun kembali turun dari kursi, lalu duduk lagi. Tampak wajah Lita menyeringai ke arah Mitha. Ini cewek bener-bener jadi ancaman bagi kehidupan percintaan ane dan Mitha.

“Aku berani bersumpah Lita… aku dan Dodo gak ada hubungan apa-apa”

“Iya Teh… aku percaya kok sama Teteh, gak mungkin Teteh suka sama Dodo… dia ini udah jelek dan bau… terus suka mengkhayal… lagian Teteh kan pernah bilang sama aku, kalo Teteh ini pengen fokus juara olimpiade biar dapet beasiswa kuliah”

“Betul pisan Lita… aku mah da orang gak mampu, jadi aku pengen dapet beasiswa itu biar bisa kuliah… aku harus fokus belajar”

“Alhamdulillah kalo gitu, berarti Dodo jomblo dong?”

“Iya Lita… dia Jomblo”

“Oke kalo gitu, sebenernya aku sama Dodo udah sekelas sejak kelas satu SMP, aku udah lama suka sama dia… kalo dia jomblo, aku sekarang pengen ngungkapin perasaanku… Dodo… aku sebenernya suka sama kamu, aku pengen kita ningkatin hubungan kita dari temen jadi pacar”

Kayak disamber petir di siang bolong, ane bener-bener mati kutu sama omongan iblis betina yang satu ini Gan/Sis. Lita dengan gamblang nembak ane buat jadi pacarnya di depan Mitha yang notabene adalah pacar ane. Seketika ane pengen ngilang, ane pengen cabut dari tempat itu.

Ane liat Mitha terhenyak dan mukanya memerah. Dia keliatan kesel banget sama kelakuan Lita. Ane pun cuman diem karena gak tau apa yang harus ane omongin.

“Ayo Do… jawab dong ajakan Lita! Dia suka sama kamu, terimalah dia jadi pacar” seru Mitha dengan senyum palsunya.

“Gimana Do? Kamu mau kan kita pacaran?” tambah Lita.

Ane jadi salah tingkah dan diliputi dilema. Di sisi lain ane harus menjaga perasaan Mitha, tapi di sisi lain pula ane harus menjaga rahasia hubungan ane sama Mitha di depan Lita. Walaupun Lita sebenernya udah tau, tapi tetep aja ane gak mau kalo Mitha mengetahuinya.

“Aku gak mau pacaran dulu Lit… aku juga mau fokus belajar” ane nolak Lita.

Tiba-tiba, Lita nangis. Mitha pun ikutan sedih liat ekspresi Lita yang merasa sakit hati. Cewek iblis itu bener-bener pinter akting dan membawa perasaan orang agar larut dalam emosinya.

“Do… kamu harus terima Lita dong!! Kamu jangan jahat!” bentak Mitha.

“Tapi Mit… kita kan pacar… ” sanggah ane.

“Sssssstttt!! Udah deh terima aja” desak Mitha.

“Gak mau ah, aku kan pacar kamu” tolak ane.

“Hey Dodo… inget janji kita!! Kamu gak boleh gitu!”

“Tapi… kamu gimana atuh?”

“Tenang aja, aku gak apa-apa kok”

Kita berdebat di tengah isak tangis Lita yang menggelegar memecah keheningan. Mitha melakukan segala upaya untuk meredam tangisan Lita.

“Lita… lita… denger tuh!! Dodo… nerima kamu!” bisik Mitha.

Seketika Lita menghentikan tangisannya dan mendongak ke arah Mitha.

“Yang bener Teh?”

“Iya Lita… tanya aja sendiri”

Dia langsung berdiri di hadapan ane dan memandang ane dengan mata berkaca-kaca.

“Kamu nerima aku Do?”

“Iya Lit… kita pacaran”

“Yeaaaaay!! Horeee… akhirnya aku berhasil, makasih yah Teh”

Lita melukin Mitha dengan penuh keceriaan. Ane lagi-lagi tatapan sama Mitha. Dia ngedipin mata kanannya sama ane.

Abis peristiwa super ngehek itu, barulah apa yang ane takutin terjadi. Lita mulai caper dan memperlakulan ane sebagaimana pacarnya. Pas ane keringetan, Lita langsung ngeluarin tisue dan langsung ngelapin keringat ane. Abis itu dia juga ngasih ane minum dengan botol yang sama.

Hal itu membuat Mitha mulai kesel dan marah. Apalagi Lita secara tiba-tiba narik tangan ane. Dia membawa ane ke barisan rak buku.

“Hey… kamu mau bawa aku kemana?”

“Ssssst!!! Ada yang mau aku omongin sama kamu bentar”

“Di sini aja atuh ngomongnya!”

“Jangan sayang, nanti ganggu Teh Mitha”

“Jangan panggil sayang atuh!”

“Lha kenapa? Aku kan pacarmu sekarang”

Mitha tiba-tiba gebrak meja. Ia menatap tajam ke arah ane dan Lita.

“Kalian jangan berisik!” bentak Mitha yang mulai terbakar api cemburu.

Ane dan Lita pun langsung kabur dari hadapan Mitha. Lita ngajak ane ke pojok perpustakaan. Kita nyempil diantara dua rak buku besar.

“Hey Lit… kamu jahat banget sih nembak aku di depan Mitha, kamu gak tau apa perasaan dia?”

“Kamu kan jomblo Do, lagian Mitha kan yang nyuruh kamu buat nerima aku”

“Iya soalnya dia gak mau rahasianya terbongkar jadi…. ”

Ane belum beres ngomong, tiba-tiba aja Lita nyosorin bibir ane. Lidahnya dengan brutal langsung meliuk liuk di dalam mulut ane. Ane gak bisa ngapa ngapain kalo udah digituin, ane menikmatinya.

Disitulah kesialan ane yang lainnya muncul. Ketika lagi panas panasnya, tiba-tiba ane dengar suara Mitha yang mendeham.

“Ehem… ehem!”

Ane dan Lita terkejut parah pas liat Mitha berdiri sambil ngeliatin. Raut mukanya tampak sangat marah dan matanya berkaca-kaca.

“Terusin aja Do… aku gak akan ganggu!”

Mitha pun langsung pergi ninggalin perpustakaan. Ane berusaha ngejar Mitha, namun ia berlari hingga tak terkejar. Anjir! Ane bener-bener kesel hari itu. Ane pun kemudian marah sama Lita yang udah ngerusak hubungan ane.

0 Komentar

Ayo berikan komentar terbaik dan sopan disini dan raih hadiah jutaan rupiah! Info Program Hadiah lebih lanjut silahkan tekan " Informasi " Pada Navbar atas!

Lebih mudah tanpa iklan berlangganan fitur One Premier! Akses tanpa batas , Fitur banyak tanpa iklan. Langganan Sekarang. Klik DISINI
© Copyright 2023 - CMD Group Indonesia.Ltd