Update Today

Jatuh Cinta Pertama Chapster.9

Ane sampe hari ini gak paham sama maksud Mitha yang nyuruh ane nerima Lita sebagai pacarnya. Padahal ane dari awal udah nolak dia karena ane cuma suka sama Mitha.

Mitha adalah cewek yang paling jaim yang pernah ane kenal seumur hidup Gan/Sis. Dia itu rela melakukan apa aja demi menjaga image nya sebagai cewek baik.

Bahkan saking jaim nya, Mitha sampe nyuruh ane jadi pacarnya Lita demi menutupi rahasia hubungannya sama ane.

Tapi di sisi lain, dia juga merasa gak suka dan cemburu liat Lita yang berusaha manjain ane di hadapannya. Bahkan dia mergokin Lita yang lagi nyosor bibir ane.

Ane bener bener suwe sejak hari itu Gan/Sis. Ane jadi dibenci sama Mitha. Tiap kali ane mau ke perpustakaan, dia selalu menguncinya. Kalaupun ane bisa masuk, dia langsung buru-buru cabut.

Ane berusaha ngajak dia ngobrol lewat telepon, tapi dia langsung menutupnya. Pokoknya hari hari itu dipenuhi hal-hal yang sangat menyebalkan.

Tentunya ada orang-orang yang bahagia dari retaknya hubungan ane dan Mitha, yaitu Donnie dan Lita. Ane sering liat Donnie ngajak Mitha pulang bareng dari pake motor ninjanya. Ane juga pernah mergokin mereka lagi jajan di pasar kuliner pengkolan pas malem minggu. Anjir!! Pemandangan itu bikin ane nyesek parah. Ane belum pernah ngajak Mitha malam mingguan di luar. Ane bisa mergokin mereka saat itu karena kebetulan waktu itu, ane disuruh Emak beli ayam goreng kesana buat makan malem.

Di kelas, ane jadi sering ngelamun dan males buat sekadar ngobrol. Lita yang sekarang ngakunya pacar ane mulai melancarkan serangannya.

“Do… kok kamu murung wae sih! Ayo dong smile”

“Males ah”

“Yaelah, pacarku kok gini amat ya”

“Kamu bukan pacarku Lit”

“Hadeuuuh!! Capek deh”

Tiba-tiba Lita berteriak di depan kelas, dia nanya ke semua siswa di dalam kelas tentang siapa pacarnya. Sontak semua orang nunjuk muka ane. Mereka pun ngakak parah setelah itu.

“Anjing Lit! Kenapa kamu pake teriak sih?” protes ane.

“Aku cuman mastiin orang-orang di kelas tau kalo kamu ini pacarku”

“Aseeem… malu tau!”

“Udah atuh Do, jangan murung gitu, kamu masih sakit hati sama Mitha”

“Bukan Lit, tapi aku ngerasa bersalah”

“Kamu gak salah kok Do, dia sendiri kan yang maksa kamu nerima aku… aku tau kok dia begitu demi jaga image nya”

“Ada benernya juga sih, tapi aku nyesek”

Ketika ane lagi ngobrol sama Lita, tiba-tiba Donnie nyamperin. Mukanya sumringah banget. Ane jadi sebel sama dia.

“Don, kamu kok kayak seneng banget, ada apa sih?” tanya Lita.

“Paling dia abis ngedate sama Mitha, bener kan?” sela ane.

“Anjiiir!! Si Dodo bener banget, hahaha” jawab Donnie.

“Waah kamu beneran deket sama Teh Mitha?”

“Iya Lit, akhir-akhir ini dia selalu mau kalo aku ajak, bahkan malem minggu kemaren aku ngajak dia jalan dan makan malem di Pengkolan”

“Iiih romantis banget sih, Do… ajak aku makan malam di sana dong!”

“Ah males! Aku gak punya duit!” bentak ane.

“Kamu mah resek ihh!! Jahat” balas Lita.

“Si Dodo lagi ngambek Lit?” tanya Donnie.

“Iya Don, gak tau nih anak kenapa? ” jawab Lita sambil ngelusin pala ane kayak anak kecil.

“Kayaknya di iri sama gue, soalnya pas makan malam di Pengkolan, kita ketemu sama Dodo, dia lagi disuruh emaknya beli makan” jelas Donnie.

“Diem lu Don!!” ane ngebentak Donnie.

“Tuh kan bener marah!” sela Lita.

“Kenapa elu iri sama gue Do? Elu masih ngarep jadi pacarnya Mitha? Bukannya elu udah ditolak sama dia?” Donnie balik ngebentak ane.

“Anjing! terserah gue atuh” seru ane.

“Elu harusnya bersyukur Do, elu udah punya pacar, Lita ini cakep lho dibanding temen-temen cewek yang sekelas sama kita”

“Yang bener Don? Aku paling cakep di kelas ini?” Lita terkesima sama omongan Donnie.

“Iya Lit… kamu paling cakep, karena yang lainnya pada burik” timpal Donnie.

“Kalo sama Teh Mitha, cakepan mana?”

“Ya jelas Mitha atuh! Kamu burik banget kalo dibanding dia, kayak bumi dan langit”

“NAH!! BETUL BANGET BROO!!” teriak ane secara spontan.

Lita langsung gampar pipi ane dan Donnie sebanyak dua kali dengan spontan juga.

“Njiir!! Sakit Lit! Kamu kok gampar aku?” protes ane.

“Kamu resek banget sih, kamu itu pacar aku tauuuk! Kok malah ngedukung si Donnie.

“Aku cuman bicara fakta Lit” ane ngeles.

“Kalian ini gila!” bentak Lita.

“Hehe… maaf Lita, aku gak maksud menghina kamu, tapi sama kayak Dodo, aku cuma bicara fakta” Jelas Donnie sambil ketawa.

“Kamu gobl*k!!” Lita gampar Donnie lagi.

Ane pun jadi ketawa liat Donnie digampar Lita. Sedikit banyak hal itu membuat hati ane puas karena Donnie udah merebut Mitha dari ane.

“Don, emang elu udah jadian sama Mitha?”

“Belum Do, tapi doain yah, semoga sebelum dia pergi ikutan olimpiade, gue udah jadi pacarnya”

“Amiiin” Lita mengamini harapan Donnie sambil berpose kayak orang berdoa.

“Gak amiin!!” celetuk ane.

Obrolan panas kita langsung berakhir ketika bel masuk kelas bunyi. Semua siswa kembali duduk di tempat masing-masing. Siang itu adalah mata pelajaran favorit ane yaitu Bahasa Indonesia.

Setelah pulang, ane dapet kabar dari pengeras suara. Setiap anggota Rohis harus kumpul di masjid sekolah. Lita langsung ngajak ane pergi bareng ke sana.

Hidup ane penuh ironi Gan/Sis, ane dan Lita adalah anak Rohis alias rohani islam, tapi kelakuan kita sangat jauh dari ajaran islam.

Siang itu, ketua Rohis mau ngadain acara rihlah ke gunung di hari minggu. Tentunya semua anggota diwajibkan ikut. Kita kesana mau melihat kondisi alam sambil tafakur kepada Allah.

Untungnya waktu rihlah cuman sampe duhur, jadi gak camping di sana. Ane takut ada kejadian aneh kalo camping, soalnya Lita lagi kesurupan setan mesum.

Semenjak ciuman pertama beberapa waktu lalu, Lita selalu ketagihan. Hampir tiap hari dia ngajakin ane buat ciuman, tapi hampir tiap hari juga ane menolaknya. Apalagi semenjak kepergok Mitha, ane jadi gak mau lagi ciuman sama Litha.

Akan tetapi berhubung ane lagi kesel dan sakit hati liat Mitha yang makin deket sama Donnie, ane pun kali ini mengiyakan ajakan Lita.

Dia menyusun rencana kalo kita akan ciuman pas udah acara rihlah. Anjir, pemikiran cewek satu ini sangat ekstrim parah Gan/Sis. Rihlah adalah acara perjalanan ke alam bebas sambil tausiyah dan bersholawat, lah ini malah ngajakin berbuat mesum.

Ane langsung nolak mentah-mentah ide Lita tersebut. Ane gak mau ngerusak makna dari kegiatan rihlah yang sangat baik.

“Kemana atuh Do kita ciumannya kalo gitu?”

“Di rumah kamu aja deh Lit”

“Gak mau ah, bapakku lagi ada di rumah, bisa berabe entar… kalo di rumahmu gimana?”

“Apalagi di rumahku, mustahil Lit, rumahku selalu rame”

“Kalo nyewa hotel gimana?”

“Duit darimana Lit? Aku gak punya duit buat hotel… apa kamu bisa?”

“Ya enggak lah, tarif hotel di kota ini mahal-mahal, lagian kita mah niatnya gak nginep”

“Kalo di kebon gimana?”

“Anjiir! Sembarangan ya!! Emang kita ini kambing apa?”

“Enggak di kebonnya langsung kali, tapi di saung tengah kebon… kakek ku punya kebon di bawah gunung wayang, lumayan luas dan sepi banget”

“Jauh gak Do?”

“Ya lumayan sih, sejam lah dari sini kalo naik mobil”

“Boleh juga tuh… aku bawa mobil kalo gitu, kamu bawa perbekalan”

“Perbekalan? Emang kita mau botram di sana?”

“Iya atuh, kan laper”

“Paling gorengan ama lontong aja ya, gak apa-apa kan?”

“Iya gak apa apa Do, eh kebonnya ditanamin apa nih?”

“Palawija sih, tapi kalo sekarang lagi ditanami jagung”

“Yaudah aman berarti, gak bakalan ada yang ganggu”

“Aman pasti Lit, kebonnya juga dipager kok”

Akhirnya kita sepakat akan ciuman di kebon punya kakek ane. Letaknya sih cukup tepencil dari Garut City dan berada di kaki bukit.

Kita pergi ke sana seminggu setelah kegiatan rihlah. Pada minggu pagi, Lita jemput ane di rumah pake mobil bapaknya. Lita termasuk anak yang hebat. Dia udah bisa nyetir sejak SMP. Ane malah belum bisa nyetir mobil waktu itu Gan/Sis. Ane mulai belajar nyetir mobil itu pas lagi kuliah.

Emak ane udah gak curiga sama Lita, soalnya dia udah sangat mengenalnya. Ditambah Lita juga sering berkunjung ke rumah ane. Emak ane udah nyiapin berbagai gorengan dan lontong dalam kantong kresek. Dia juga nyiapin termos buat air panas.

Kita pake alasan mau ada acara majelis ta’lim ke gunung Wayang. Emak ane seneng banget kalo ane aktif dalam bidang keagamaan.

Minggu pagi, kita langsung cabut dari rumah menuju kebon punya kakek ane. Perjalanan ke sana lumayan jauh dan jalannya pun agak ekstrim pula. Kebon kakek ane ini berada di pedalaman dengan akses jalan berbatu.

Untungnya Lita lumayan jago skill nyetirnya. Walaupun selama perjalanan ane super cemas dan deg-degan, tapi akhirnya kita nyampe ke sana dengan selamat.

Setibanya di sana, kita melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki. Mobil kita titipin dulu di rumah Mang Usep. Dia adalah penggarap kebon punya Kakek.

Kita menyusuri jalan setapak yang melewati perkebunan dan hutan bambu. Jalan itu bersebelahan sama sebuah sungai kecil. Air di sungai itu jernih banget Gan/Sis, soalnya bersumber dari mata air yang kebetulan ada di area kebon milik kakek ane.

Sebenernya kebon itu gak terlalu luas sih, paling cuman 3.000 meter persegi. Lita mulai lelah ketika nyampe di kebon karena konturnya menanjak.

Di ujung kebon ada sebuah saung kecil dan di belakanya ada telaga yang merupakan mata air dari sungai kecil tadi.

Ane langsung membuka kunci saung dan mempersilakan Lita untuk masuk duluan. Di dalem terdapat sebuah dipan dan peralatan tani yang disimpan di sana. Bagian belakang saung itu terdapat teras kecil yang menghadap ke telaga.

“Waaaw… kebon kakekmu indah banget ya”

“Makasih Lit”

Kita langsung duduk di teras itu. Ane membuka perbekalan dan menyajikannya di atas daun pisang yang ane petik mendadak.

Tanpa banyak basa-basi, kita langsung melahap perbekalan itu karena udah gak kuat nahan laper. Ane juga bikin teh celup dari air termos yang dibawa. Suasana sepi membuat hati ane tenang. Begitupun Lita. Ia langsung rebahan dan kepalanya berbaring di atas paha ane.

“Do, sini atuh! Rebahan”

“Mau rebahan gimana, pala kamu nih di pahaku”

“Ih iya, maaf hehe”

Ane pun rebahan di sebelah Lita. Ia kemudian mulai memeluk ane dan menempelkan mukanya di dada ane.

“Do, jujur nih! Kamu suka gak sama aku?”

“Hmmm… udah kubilang berkali kali Lit, aku sukanya sama Mitha, aku gak ada perasaan sama kamu, kamu itu sahabat terbaikku”

“Tapi aku suka sama kamu Do! Gimana atuh?”

“Gak gimana-gimana, kita kan udah pacaran”

“Tapi kan kamu nerima aku terpaksa, disuruh Mitha”

“Ya mau gimana lagi, gara-gara kamu! Aku jadi kehilangan dia… aseeem!”

“Maafin aku Do… aku tuh kesepian”

“Ya gak apa-apa, tapi aku pengen balikan lagi sama Mitha”

“Terserah kamu sih Do, aku mah gak apa-apa diduain”

“Anjiiir! Jangan gitu atuh! Kita putus aja”

“Gak mau Do”

“Hmmm… ”

“Kita kan teman ciuman juga hehe”

“Untuk tujuan ini aku ngajak kamu kesini”

Kali ini ane yang nyosor bibirnya Lita duluan. Lidah kita kembali saling meliuk-liuk kayak cacing kepanasan. Semakin lama ciuman kita makin asik dan panas.

Lita udah kayak orang kesurupan ketika menikmati momen indah ini. Tangan nakalnya grepe-grepein badan ane dan tak lupa ngeremes kandang monster shukaku.

“Enak banget Do, sumpah” ungkap Lita dengan bibir penuh sama air liur ane.

“Aslinya Lit… Mantap”

Kita terus menerus ciuman sampe akhirnya merasa bosen sendiri. Entah berapa lama mulut kita saling terhubung, sampe muka kita belepotan.

“Do, bosen nih cipokan mulu dari tadi”

“Hmmm… yaudah kita jalan aja yuk!”

“Kemana?”

“Ya keliling kebon lah, kita bikin jagung bakar”

“Oh… hayu Do”

Hari makin siang, kita jalan-jalan keliling kebon buat nyari jagung dan benda lainnya yang bisa dimakan. Cuaca cukup terik, ane dan Lita pun kegerahan sampe keringat mulai membasahi baju kita.

Walaupun begitu, suasana tetep asik Gan/Sis. Ane dan Lita menikmati momen memetik jagung dan buah terong. Abis dapet banyak jagung, kita kembali ke saung.

Ane langsung nyiapin tungku buat ngebakar jagung, sedangkan Lita mengupas jagung dan membersihkannya di pancuran.

“Duh Do… panas banget sih”

“Namanya juga tengah hari, pasti panas lah”

Lita nyamperin ane sambil bawa jagung yang udah bersih di atas tampah. Ketika ane masih sibuk nyalain api, Lita tiba tiba aja pengen renang di empang.

“Gerah banget Do, pengen renang ah di kolam”

“Apaaaaah!! Gak bawa baju ganti atuh”

“Ah biarin aja, gak usah pake baju”

“Jangan atuh, malu!!”

“Di sini gak ada orang Do, jadi aman”

“Aku kan orang juga?”

“Kalo kamu mah beda, urat malu ku udah putus kalo sama kamu mah hehe”

“Anjiiir!!”

Tanpa banyak basa basi, Lita buka bajunya satu persatu sampe telanjang bulat. Dia lalu nyemplung ke dalam empang sampe airnya muncrat kemana-mana.

Ane kembali dibikin terheran-heran sama cewek itu. Dia seneng banget bikin jantung ane deg -degan dan tentunya monster shukaku piaraan ane berdiri tegak dari balik celana.

“Seger banget Do, ayo atuh gabung sini!”

“Enggak ah Lit, aku mau bakar jagung dulu”

“Huh!! Gak asik ah”

Lita melanjutkan aktivitas renang bugilnya yang membuat syahwat ane menggebu-gebu. Dia renangnya jago banget, udah kayak cebong raksasa.

Ane memilih untuk fokus bakar jagung daripada liatin Lita yang lagi renang. Ane makin gak kuat nahan gejolak monster shukaku piaraan ane kalo liat dia. Walaupun ukuran toket Lita gak se kolosal toket Mitha, tapi tetep aja bikin iman ane ketar ketir.

Tak lama kemudian, ane udah selesai bakar empat jagung. Lita langsung keluar dari empang, lalu nyamperin ane. Dia dengan seenaknya duduk di atas pangkuan ane dengan tubuh masih basah.

“Aduh Lita, celanaku basah nih!!”

“Ups maaf! Hehe”

“Asem dah… sana! Sana!”

Lita berdiri, lalu duduk di sebelah ane. Anjir! Aroma tubuhnya yang wangi membuat ane semakin tak tahan.

“Do, renang yuk!”

“Gak mau ah Lit, aku gak bawa baju, terus celanaku basah gara gara kamu!”

“Yaudah, buka aja baju gih!!”

“Huh Anjir!! Gak mau!!”

Lita kesel sama ane, dia pun kemudian nyiram muka ane sama air minum yang ada di botol. Sontak, baju ane jadi basah kuyup.

“Aduh Lita!!! Basah nih anjir!!”

“Yaudah, buka dong, jemur tuh bajumu!”

“Bangkeeee!!”

Ane bener-bener kesel sama kelakuan Lita. Ane pun akhirnya buka baju dihadapannya sampe bugil. Bahkan ane nunjukin monster shukaku yang lagi berdiri tegak di depan mukanya. Sontak, Lita pun langsung teriak sambil menutup matanya.

“Hey!! Kenapa kamu nutup mata?”

“Titit kamu gede Do, aku takut”

“Bukannya ini yang kamu mau? Sampe kamu nyiramin air dibajuku? Nih aku kasih!!”

“Ampun Dodo… aku takut”

“Tanggung jawab dong!! Aku udah bugil nih!”

Perlahan Lita membuka matanya, lalu ia memegang tubuh monster shukaku yang perkasa. Dia dengan cepat mengocok-ngocok tubuh monster shukaku dengan cepat hingga bikin ane mengerang kenikmatan.

“Do, enak Do?”

“Njiir!! Jangan dikocok Lit!!”

“Emang bisa apa?”

“Bisa… ahh… ahh… ahh… ”

“Bisa apa Do?”

“Bisa… ”

Tiba tiba monster shukaku piaraan ane ngeluarin chakra dalam jumlah besar, lalu mengenai wajah Lita. Seketika cewek itu kaget sambil teriak-teriak.

“Anjing!! Dodo… apaan ini? Kamu gobl*k banget sih!!! Jorok anjing!” bentak Lita.

“Udah kubilang jangan kocok titit aku!”

“Cairan apaan nih!! Bau banget anjir”

“Itu air mani gobl*k! Masa kamu gak tau”

“Oeeeeekkh!! Aku pengen muntah nih!”

“Jangaaaan!! Jijik anjir!”

“Air manimu lebih jijik gobl*k!!”

Ane langsung ngajak Lita ke pancuran untuk membersihkan chakra monster shukaku yang menerpa wajahnya. Di sana ane gosokin mukanya pake tangan biar chakra nya ilang.

“Gimana? Udah baikan?”

“Udah Do”

Lita merasa lega dengan hal itu, tapi dia kembali terkejut pas liat monster shukaku piaraan ane kembali melemas dan memendek.

“Lho, kok titit kamu ngecilin lagi Do?”

“Kan udah keluar tadi, jadi lemes lagi”

“Aneh ya! Hahaha”

“Dasar cewek mesum!!”

Akhirnya ane mandi besar di pancuran itu karena udah ngeluarin chakra. Lita pun ikut-ikutan mandi. Dia belaga perhatian sama ane dengan gosokin punggung ane pake bulustru.

“Kamu ngapain gosokin punggungku?”

“Biar bersih Do, banyak dakinya tauu!”

“Sini! Kamu mau aku gosokin juga?”

“Mau dong”

Ane ngambil bulustru yang lain, terus ane gosokin ke perut dan pinggang Lita. Ane juga ngegosokin bagian dadanya karena terlihat kotor. Tapi hal itu adalah suatu kesalahan yang ane bikin. Lita jadi mendesah pas ane gosokin toketnya. Dia lalu menggelepar kayak cacing kepanasan sambil megangin dadanya.

“Kamu kenapa Lit? ”

“Gak tau Do, badanku geli, tapi enak gitu pas kamu ngeremesin susuku”

Liat Lita telanjang di hadapan ane biki nafsu ane berlipat ganda. Ane gemes banget sama dia, tanpa banyak basa basi ane langsung memeluk tubuh Lita dari belakang. Ane langsung nyosorin leher dan bagiang belakang kupingnya. Seketika Lita pun mendesah. Apalagi kedua toketnya yang ranum ane remesein dan pelintir putingnya. Tak cukup sampe di situ, ane mulai menyerang mekinya. Ane elus-elus permukaan mekinya yang basah. Lita pun semakun menggila. Dia mendesah dan tubuhnya menggelinjang. Semaki ia mendesah. ane pun semakin nafsu memainkan mekinya. Ane terus gerakin jari diantara belahan mekinya yang tembem dan berbulu sedang. Lama-lama jari ane pun masuk ke dalam liang senggamanya. ane kocokin mekinya terus menerus sampe Lita bener bener sangat menikmatinya.

“Ahhh… ahhh… ahhh… hmppphh…Do…. ahhh…. enaaaaaak”

Lita tak mau menyerah bergitu aja, ketika ane lagi asik kocokin lubang mekinya pake jari, eh tangan dia malah nangkep monster shukaku. Dia langsung ngeocikin monster shukaku piaraan ane. Akhirnya kita berdua sama sama mendesah. Anjir!! baru maen tangan kenikmatannya udah kayak gini, apalagi nyampe ngentot ya? Tanya ane dalam hati. Lama lama Lita orgasme, tubuhnya mengejang dan dari mekinya keluar bercak cairan kental. Dia pun kemudian lemas sambil memeluk ane.Dia kayaknya udah gak sanggup ngocokin monster shukaku piaraan ane.

“Ahhh…. ahh… Dodo enak banget sih!!”

“Aku juga keenakan Lit, tapi kok kamu berhenti ngocok titit akunya?”

“Aku capek Do, Kamu sih kekencengn colmekin aku”

“Hahahaha… dasar binal!”

“Apa sih yang kamu lakuin ke aku tadi?”

“Bikin kamu enak lah, tadi kan kamu juga bikin aku enak… aku balas budi”

“Kamu mah aneh-aneh aja! Hayu udah yuk!! Kita pulang sekarang!”

Kita beranjak dari pancuran kembali ke saung. Kita jalan di ruang terbuka dalam keadaan bugil. Urat malu kita benar-benar udah gak ada waktu itu.

Waktu pas nyampe saung, Lita kembali nyosorin bibir ane sambil ngedorong badan ane sampe jatuh ke atas dipan. Ane kalo udah digituin sama dia langsung melemah. Ane menikmati ciuman itu sekali lagi.

“Dodo… kok aku ngerasa aneh di tubuhku? Kenapa ya?”

“Emang kamu ngerasa apa?”

“Gak tau Do, tubuhku berasa panas, terus memek aku ini terasa berdenyut”

“Anjiir! Kok bisa ya?”

“Aku bawaannya pengen ciumin kamu terus Do sama pengen dadaku diremes lagi”

“Udah Lit, jangan keterusan, bahaya?”

“Bahaya kenapa?”

“Aku udah gak kuat lagi nahan nafsu birahiku… ciuman kamu terus bikin tititku mengeras lagi”

“Aduh gimana atuh?”

“Mau nyobain ngewe disini? Mumpung sepi, terus aku juga penasaran” tiba tiba aja ane ngajak yang enggak-enggak sama Lita.

“Gak mau Do ah, aku belum siap… mungkin suatu hari”

“Yaelah… ”

“Dosa Do!! Zina tau!!”

“Dari tadi kita udah bikin dosa!”

“Itu mah beda, kalo zina kan titit kamu dimasukin ke memek aku”

“Sama aja kali, dari tadi kamu udah bugil -bugilan sama aku, terus kita juga ciuman… tanggung Lit”

“Udah Do, jangan maksa!! Perbuatan kita tadi gak nyampe zina, lagian kalo kamu pengen ngewe sama aku, kita harus nikah dulu”

“Beuh, lama banget atuh, keburu palaku botak kayak profesor”

“Nanti aja lulus kuliah kita nikahnya, kan cuman dua setengah tahun lagi”

“Gak mau ah, abis lulus aku pengen bangun karier, nikah itu berat, aku belum punya penghasilan… lagian aku gak suka sama kamu Lit, aku tetep sukanya sama Mitha”

“Hadeuuuh… kamu gobl*k pisan ihh!’

“Biarin”

Lita kesel sama ane. Setelah kita pake baju lagi, dia langsung cabut duluan dari saung menuju mobil. Ane ngikutin dia dari belakang. Ane heran aja sama dia, kenapa dia kayak cacing kepanasan pas toketnya ane remes-remes, terus kenapa juga tubuhnya panas.

Waktu itu ane masih bocil, jadi belum ngerti apa-apa tentang anatomi tubuh manusia. Tapi, setelah ane dewasa kayak sekarang, ane akhirnya ngerti sama gejala yang dirasain sama Lita. Dia itu mengalami sange parah. Tentu gejala itu bisa diobati dengan berhubungan seks atau masturbasi. Kalo gejala itu sampe gak diobati, maka orang yang mangalami bakalan stres, badmood dan bawaannya marah-marah.

Lita udah nyalain mobilnya dan ngarahin ke arah jalan pulang. Begitu sampe, ane langsung naik ke mobil. Ane liat Lita masih cemeberut.

“Ayo Lita, kita jalan!”

“Oke gobl*k!”

“Hey… udah atuh marah marahnya?”

“Gak!! Aku kesel… kamu tuh manusia tergobl*k dari yang tergobl*k di dunia ini”

“Anjing!! Kok gitu sih!! Udah atuh! Maaf yah”

“Gak mau!”

“Sambil jalan yuk ngobrolnya”

Cewek kalo lagi marah dan badmood, bawaannya ngeri banget Gan/Sis, Lita langsung tancap gas dan nyetir ugal-ugalan kayak orang gila. Ane kaget bahkan sampe pegangan ketika Lita melaju kayak pembalap rally.

Tiap tikungan, dia libas tanpa pengereman. Badan ane sampe kebentur beberapa kali. Untungnya jalanan sepi jadi gak ngebahayain orang lain.

“Ahhh… udah Lit!! Istigfhar!!”

“Gak mau… aku pengen cepet pulang”

“Kita bisa mati nih kecelakaan, setop dulu mobilnya!!”

“Biarin, biar kita mati bersama”

“Anjiiing!! Jangan gitu atuh, aku gak mau mati”

Lita pun mengerem mobilnya di tengah hutan bambu yang sepi. Kepala ane lagi-lagi kebentur sama dashboard mobil.

“Kamu kenapa sih? Jadi marah-marah gitu”

“Aku kesel sama kamu karena kamu gak suka aku”

“Aku emang gak suka kamu sebagai pacar, tapi aku suka kamu sebagai sahabat”

“Aku pengennya sebagai pacar, gobl*k!!”

“Gak bisa Lita, aku sukanya sama Mitha”

“Aku benci kamu!!”

“Yaudah… putusin aja aku sekarang!”

“Gak mau”

Njir! Menghadapi cewek marah lebih mengerikan daripada menghadapi banteng ngamuk. Ane jadi bingung nih, apa yang harus ane lakuin.

“Kamu maunya apa?”

“Aku pengen kamu suka sama aku”

“Gak bisa Lit, maaf”

Lita diam setelah ane tolak dia barusan. Tapi secara tiba-tiba, otak liciknya kembali memberikan ide gila.

“Do”

“Apa?”

“Kamu pengen ngewe sama aku?”

“Hmmm… iya sih tadinya, tapi sekarang mah enggak”

“Yang bener atuh!! Kamu pengen ngewe? Ngentot?”

“Annjirr! Iya Lit! Aku penasaran pengen tau gimana rasanya ngewe sama cewek, aku pengen praktekin film Tarzan X”

“Kalo gitu aku mau Do, tapi satu syarat”

“Syaratnya apa?”

“Kamu harus suka, cinta dan sayang sama aku, kamu gak boleh lagi bandingin aku sama Mitha dan kamu juga gak boleh ngarepin Mitha lagi… aku pengen jadi milikmu seutuhnya”

“Njiiir! Berat banget saratnya”

“Kalo kamu gak mau gak apa-apa kok”

“Kalo aku gak mau, apa kamu mau putusin aku?”

“Enggak! Tapi aku mau bikin kamu dan Mitha merasa malu, aku mau bongkar hubungan rahasia kalian, aku masih punya foto-foto mesra kamu”

“Apaaaah!! Bukannya udah dihapus?”

“Kamu pikir aku orang bodoh? Sebelum kuhapus, foto itu udah aku copy”

“Aseeem!!”

“Gimana?”

“Bukannya tadi kamu bilang ngewe itu haram, dosa besar? Tapi, kenapa sekarang kamu malah nawarin?”

“Iya itu dosa besar, tapi kita bisa ngimbangin dosa besar itu pake amalan baik dan pahala besar”

“Maksudnya gimana?”

“Aku akan berbuat baik untuk menutupi dosa aku”

Sungguh pemikiran yang ekstrim dan aneh dari Lita. Dia pengen berbuat dosa besar dan mengimbanginya sama perbuatan baik. Sebagai muslim, ane jadi bingung mikirinnya, sampe otak ane ngeluarin asap.

“Gimana Do?”

“Terserah kamu aja deh, yang penting sekarang kamu gak marah-marah lagi”

“Alhamdulillah… hehe… aku udah gak marah lagi Do!!”

“Aseeem!!”

“Aku siap ngewe sekarang, kita balik lagi ke kebon kakekmu?”

“Enggak ah, aku udah gak nafsu lagi, lain kali aja kita ngewe nya”

“Yaudah… nanti pas kenaikan kelas gimana? Kita rayain sambil nginep bareng”

“Terserah kamu aja Lit, yang penting kamu bahagia dan gak galak lagi”

“Yeaaaay… aku seneng benget Do..”

Kita pun melanjutkan perjalanan pulang menuju rumah. Ane udah pasrah sama keadaan. Gejolak hubungan ane sama Mitha kok sampe segitunya ya? Seandainya waktu itu Mitha gak maksa ane nerima Lita jadi pacar, mungkin gak bakalan gini akhirnya.

Urusan perasaan gak bisa dipaksain. Ane tetep gak bisa menyukai Lita karena ane udah nganggap dia ini sahabat deket. Jadi ane harus pura-pura suka didepannya sambil terap berharap hubungan ane dan Mitha kembali normal.

0 Komentar

Ayo berikan komentar terbaik dan sopan disini dan raih hadiah jutaan rupiah! Info Program Hadiah lebih lanjut silahkan tekan " Informasi " Pada Navbar atas!

Lebih mudah tanpa iklan berlangganan fitur One Premier! Akses tanpa batas , Fitur banyak tanpa iklan. Langganan Sekarang. Klik DISINI
© Copyright 2023 - CMD Group Indonesia.Ltd